Halaman

16.6.13

Cerita Sembilan Puluh Empat

Sungguh besar pengaruh Syiah,
Sampai berbalah melangkau peta.
Sungguh besar keringat ayah,
Sampai bergalah besarkan kita.

Semenjak kecil memang tidak pernah mengucapkan Selamat Hari Ayah/Bapa kepada Abah sendiri. Mungkin kerana tidak dibudayakan dalam keluarga. Ada satu keluarga sepupu yang sewaktu mereka sehingusan denganku, rajin membuat kad-kad ucapan kepada ibubapa mereka sewaktu Hari Ibu/Bapa. Memang mereka sangat rajin. Mungkin kerana adik-beradiknya perempuan-perempuan belaka.

Hari Ibu pun macam itu. Rasanya pernah sekali aku ucapkan kepada Mak. Itupun menerusi panggilan telefon merentasi Australia.

Aduhai, terasa ketanggangan diriku ini.

Mungkin cara aku menyambutnya berbeza. Mungkin berlembut dalam perkataan dengan mereka adalah cara aku menyambut hari mereka sehari-hari. Mungkin mengulikan diri menurut perintah mereka adalah cara kedua aku mentaati mereka. Mungkin mengalah sewaktu (mereka dan aku) marah adalah cara aku menjaga hati mereka. Mungkin. Kira tak kira, itu belakang kira.

Marilah kita menghargai mereka selagi termampu, selagi sempat. Janganlah melayankan ego diri yang baru terbina itu semata-mata mahu memenangkan perbalahan yang tidak berharga untuk dimenangkan. Janganlah kerana mengejar harta, kerjaya dan wanita, keluarga diabaikan. Lekaslah angkat panggilan telefon dari ibu bapa lebih lekas daripada mengangkat panggilan daripada yang tersayang.

Jangan nanti menangis panjang-panjang sampai beratus-ratus episod macam sinetron.